Minggu, 08 Maret 2009

Di balik kecelakaan bermotor

Sebuah data menunjukkan, kecelakaan jalan raya di Tanah Air telah menelan 30.000 korban per tahun, jauh di atas korban flu burung di Indonesia, yakni 100 orang.

Menhub menjelaskan, berdasarkan data yang diterima Bank Pembangunan Asia (ADB) dari riset tahun 2004, selain tingkat kematian mencapai 30.000 korban per tahun, nilai kerugian materi pun mencapai Rp 40 triliun atau 2,91 persen dari gross product bruto atau pendapatan kotor netto.


Anda mungkin sering mendegar,membaca, atau melihat kecelakan bermotor.
Pernakah kawan sadari apa yang ada dilubuk hati para pengendara motor atau suasana hati ketika sebelum detik -detik sebelum kecelakan bermotor.Aku cukup sering bertanya kepada orang yang pernah mengalami kecelakan ,kepada korban kecelakaan yang selamat ,dan keluarga koban.

1.Sedang memikirkan istrinya yang sedang hamil dikarenakan tidak punya
biaya persalinan. Pusing kan jadi nga konsen
2.Habis ribut sama istri,cekcok sama orang tua (sebagian besar anak
muda) atau dengan kakaknya
3.Buru - buru / ngejar waktu.Sedang memikirkan orang yang mau ditemuin
4.Ngelamun sekejap walau orang ini tidak dalam keadaan masalah
5.Bingung diperjalanan mau kemana dulu kesidia ato kesitu aduh mau kemana ya.
6.Ada masalah ditempat kerja ,Biasa dengan bos ,kawan ,Pusing karena kerjaan

Apakah kawan ada diantara itu ketika akan mengendarai motor bila ia maka berhati- hatilah.

16 komentar:

  1. Barang kali kawan - kawan punya pengalaman ato ada yang ditambahkan.Silahkan

    BalasHapus
  2. Hi Friend.. Interesting post.. Nice cool blog.. Keep up the good work.. Do visit my blog and post your comments.. Take care mate.. Cheers!!!

    BalasHapus
  3. Wah musti selalu waspada nich

    BalasHapus
  4. untung blum beristri...
    hahahaa
    salam kenal ^^

    BalasHapus
  5. wow mengerikan..
    sampai sekarang aku gak berani ke jalan ray ahaha

    BalasHapus
  6. wew.. klo saya kecelakaan gara2 panik di kejar anjing he..he..

    BalasHapus
  7. hahaha...
    maksud gw...kan kalo ke jln raya mesti hati2...
    kalo misalnya ada masalah istri kan juga termasuk?
    makanya gw bilang...
    "untung blum beristri...
    hahahaa
    salam kenal ^^"


    hehe

    BalasHapus
  8. salam kenal..Jangan salah pilih 9 April nanti nya...

    BalasHapus
  9. Aku pernah nabrak tong ditengah jalan, untung nabrak tong karena 100 m kedepan adalah perempatan ang ramai danada pos polisi. Tahu kenapa...karena aku ketiduran diatas motor. Tidur dur dur....karena kecapekan. Ketika sadar digotong orang2 dan mukaku berdarah-darah, aku tanya ke mereka, aku tadi ngapain? Baru mereka cerita. Kapok deh..kapok nggak akan tidur lagi dimotor (untung polisi nggak curiga karena orang2 baik keburu nyellamatkan aku)

    BalasHapus
  10. aku org yg paling bawel sama temen2 atau org terdekat yg punya motor dan hobine kebut2an ... (angry)

    BalasHapus
  11. Untuk anto ,thanks ya.Ah biasa aja
    Untuk yon. Santai aja.
    Untuk wildspeed ,masalah harus cepat diselesaikan

    Untuk kw, beranikan dirimu
    untuk hryh77, yang penting kakinya keatas aja,kaga bisa gigit

    Untuk acut, udah ada pertimbangan
    Untuk mbak menik,emang bener mbak

    BalasHapus
  12. Kalau aku pake helm bukan untuk safety, tapi supaya tdk kena tangkap polisi. Kayaknya harus diubah yak sikap tingkah laku & perbuatan....

    Jgn lupa mampir balik yuks mari

    BalasHapus
  13. pernah tuh saya jatuh naik motor dengan kakak karena keserempet angkot sialan! korbannya ga kita aja, tapi ada kakek yg jatuh juga trus kepalanya berdarah. jadi deh saya yg bawa dia ke RS dan menanggung biayanya. pengalaman buruk bgt yak!

    eniwei, thx sdh mampir ke blog saya. sering² yah! :)

    BalasHapus
  14. huehehe
    sering juga tuw ngalamun ampe gak liat ada orang nyebrang

    jadi takut ne mo nyetir sendiri
    *halah..padahal ya males bawa kendaraan dewe :D

    BalasHapus
  15. Mo nambah ya mas...
    Faktor capek bisa juga jadi penyebab lho..
    Aku pernah ngalami soal itu, alhamdulillah sih gpp. Jadi kalo terlalu capek, mendingan naik motornya yang rata-rata aja, jangan kenceng2.

    BalasHapus
  16. Memang ada alasan bagus kenapa orang harus diuji dulu supaya boleh dapet SIM. Selain tes pengetahuan berkendara, juga nyangkut uji mentalnya buat menguasai kendaraan. Kalo nyetir motor dengan pikiran bercabang sana-sini, itu bukan mental yang bagus. Makanya polisi mesti lebih selektif lagi dalam meloloskan SIM.

    BalasHapus

Terima kasih kepada kawan-kawan yang mau berkomentar di Blog ini.Komentar anda membuat saya akan semakin rajin untuk menulis di Blog ini