Selasa, 17 Maret 2009

CALEG

Caleg (Baca=Calon Legeslatfi)
sebentar Lagi pemilu
Seorang caleg kalo mau pemilu kaya badutt dia harus tampil ngejreng
semua orang disapa dikasih senyum.Pokonya tampilan gimana membuat orang tertawa
yang penting bisa diliat.

Seorang caleg kalo mau pemilu kaya bintang sinetron harus menjiwai karakter udah deh
kalo udah gini peran apa aza bisa.Ya bisa jadi dia bakal laris manis diorder oleh
produktion house.wah kaya juga kalo sekali sutinga dapet 30 jt kaya agnes monica.

Seorang caleg kalo mau pemilu kaya ustad atau kiay.ceramah disana sini.sekalian bagiin yasinan
buku wirid udah deh alim banget oya jadi sering kemasjid ,majelis taklim,pengajian.waaah hebat

Seorang caleg kalo mau pemilu kaya pengusaha mau bikin usaha ini,itu,pemberdayaan masyarakat,
ngasih modal,ngasih kerjaan,ngasih harapan ...wah ngada pengangurn man...hebat

Seorng Caleg kalo mau pemilu kaya mahasiswa demo.ngeritik aza. yang lain salah terus.dia aja yang bener
pokonya keinginanya harus tercapai

seorang caleg kalo mau pemilu kaya pengemis minta melulu. minta dukungan gitu loh tiap hari ngemis
kacian deh

Seorang caleg kalo mau pemilu kaya sales,jualan kesana kemari tepon sana sini
barang jelek dibilang bagus,murah meriah ya beli aja deh abis kasian juga kalo nga dibeli

Seorang caleg kalo mau pemilu belajar bohong,belajar nipu,belajar muna.belajar black propagnaanda,
pembunuhan karakter,belajar masuk neraka. Hiiiiiiiiih

Ooooiaaaaa

Seorang caleg kalo mau pemilu jadi pemurah yaa sering ngasih ngasih duit,beras sembako,hadiah banyak lhoh
sajadah pernak pernik sarung ,kalender kaos.

Ya udah pemilu aja terus kali ye biar dikasih terus.
waah hebat yaa caleg kita.
jadi caleg? ga baget deh.


Kawan tidak semua caleg kaya gitu ,masih ada orang baik ditengah - tegah kita carilah dia

10 komentar:

  1. Seorang teman malah pernah bilang kayak bgini, "Betapa negeriku kok ya mau diobok-obok satu kata basi made in luar negeri yaitu Demokrasi! Demokrasi Tai Kucing. Yang dibutuhkan masyarakat itu bukan Demokrasi tapi Kemakmuran. Demokrasi dan TOA cuma jadi ajang orang cari profesi baru. Gimana berlomba-lomba jadi Anggota Dewan."

    BalasHapus
  2. wew.. iya mas.. sekarang pada aneh2 balihonya.. terkesan maen2..

    BalasHapus
  3. weuweu! sekarang biarin aja mereka mo senyum kek mo jengking kek to mo apapun kita sebagai penonton aja nyekakakakkakak terus tepuk tangan kalo mereka kalah! wakakakakkak

    BalasHapus
  4. sekarang semua berlomba-lomba untuk menjadi anggota legislatif, untuk memperkaya diri sendiri, karena semua tahu anggota dewan identik dengan gelimang harta dan kemewahan..

    BalasHapus
  5. istilah caleg=calon legislatif sebenarnya tidak tepat. karena legislatif adalah lembaga/institusi. caleg=calon legislator, yaitu orang yang berada di institusi legislatif dan berfungsi untuk melegitimasi perundang-undangan.... gitu kali yah...

    BalasHapus
  6. Kalo mau pemilu
    Pandai-pandai cari peluang usaha
    Jualan apa yang paling laku?
    Jualan 'topeng' pasti laris manis!!!

    BalasHapus
  7. klu gitu link aq dah di pasang lum??
    hihi.. salam akrab selalu...

    BalasHapus
  8. gak milih caleg.. soalnya gak terdaftar sih..
    harusnya para caleg itu, bukan programnya disiapin kalo terpilih, tapi juga SIAPIN MENTAL kalo nanti KALAH atau tidak kepilih ntar,, soalnya mereka bisa gila, atau jadi 'aneh' [klo ndak mau dibilang gila] klo kalah..
    contoh: si puji, pengusaha dr smg yg terkenal itu, gara2 gak kepilih jadi bupati, tingkahnya jadi aneh..ckck..

    BalasHapus
  9. hihihihi....nggak banget deh jadi caleg...takut dosa..dosa karena nggak menepati janjiu gitu...ah,beresiko lah.
    hmm..tapi saya paling nggak suka dikala melihat para caleg itu lagi debat di TIPI...rasnya pingin ngumpat-ngumpat aja..hihihihi..:p

    BalasHapus

Terima kasih kepada kawan-kawan yang mau berkomentar di Blog ini.Komentar anda membuat saya akan semakin rajin untuk menulis di Blog ini